Saturday, December 31, 2016

Wedding Review : Invitation & Souvenir

INVITATION - ADEL'S HOUSE OF CARD

Cerita kenapa gw pilih Adel's House of Card bisa dibaca di postingan sebelumnya.

Reviewnya? PUAASS!! Ga salah deh pilih Adel's kalau mau bagus, mudah, dan bisa dipercaya.

Sistem harga undangan di Adel's Card itu berdasarkan contoh undangan yg ditag. Semua contoh undangannya uda ditandain harganya. Ini dia yg dulu bikin gw seneng deal disini, karena ga ribet nanya harganya, wong uda jelas tertulis. Jadi ga perlu ngerasa takut diketok harganya dan ga perlu mesti jago nawar (gw payah banget urusan tawar menawar). Undangan yg gw tag yaitu softcover isi 2 lembar + amplop, bonus 1 lembar utk peta, thank you card, souvenir card, plastik. Karena undangan yg gw pilih cuma 1 warna tulisannya, gw tambah 1 warna lagi dg biaya 1,000/pcs. Total harga undangan gw 7,500/pcs.

Dari sejak deal di Maret 2015, gw baru contact mereka di bulan September 2015 (H-5 bulan). Memang sebelumnya ngapain aja?? Nyari ilham hahaha! Karena si Kokoh request mau undangan bentuk boarding pass, gw sibuk ngubek2 pinterest untuk kumpulin referensi undangan sebanyak2nya. Mama gw request undangannya jangan putih hitam doang, mesti ada merahnya. Jadi gw cari lagi design2 undangan yg monochrome tapi dengan sedikit tambahan warna. Setelah uda pegang banyak contoh referensi undangan, baru lah gw contact ci Yurika - Adel's card.

Oct 5 : Gw kirim detail tulisan dalam undangan dan contoh undangan yg gw mau.
Oct 8 : Adel's kirim draft undangan
Oct 11 : Gw kirim revisi, tambahan gambar, dan jenis kertas yg gw mau
Oct 14 : Adel's kirm draft revisi undangan
Oct 14 : Gw minta desain thank you card & souvenir card
Oct 20 : Adel's kirim draft undangan, thank you card, dan souvenir card. Sudah OK dan ga ada yg salah
Oct 21 : Bayar 70% supaya bisa naik cetak. Perkiraan 2 bulan selesai.
Dec 17 : Undangan selesai!!


Semua komunikasi cukup lewat email. Cuma cukup 1x ke tempat Adel's Card untuk milih jenis kertas undangan dan amplop, waktu itu dilayani oleh mama yg punya. Undangan selesai sesuai jadwal. Hasilnya cuma ada 2-3 yg terlipat, ga ada yg cacat, dilebihin 10 pcs.


SOUVENIR - MAHAGO ACCESSORIES

Sebelumnya kan gw udah pernah curhat yah tentang vendor souvenir gw yg nyusahin (bisa dilihat di posting2 sebelumnya). Kisahnya tentu saja masih berlanjut.


Dec 11 (H-2.5 bln)
Contoh luggage tag sendal yg dijanjikan tak kunjung ada. Tiba2 dikabarin kalo souvenir sudah selesai dan siap dikirim. Huaaa seneng bangeett! Mau lihat donk kak foto souvenirnya. Jeng jeeennggg!! Semua tag rapi dibungkus plastik DOANG! Katanya ga ada request pesan kotak mika. Padahal gw pesan dan sudah bayar termasuk kotak mika dan pita putih. Percuma donk gw berkali2 nyebutin detail di email & whatsapp.

Jan 6 (H-2 bln)
Akhirnya souvenir benar2 siap dikirim setelah beberapa kali follow up berkala. Gw minta kotak mika dan pita dipisah, biar gw yg masukin sendiri. Takut kotaknya penyok pas proses pengiriman.

Jan 17 (H-1.5 bln)
Jumlah tag yg dikasih pas2an 400 pcs, dan ternyata ada 18 pcs yg rusak. 15 pcs talinya patah, 3 pcs sendalnya putus. Jumlah kotak mika dan pita juga ga cukup. Itu blom termasuk beberapa yg cetakannya ga rapi dan belang2.

Feb (H-2 minggu)
Akhirnya souvenir tambahan sampai juga. Kali ini dilebihin 8 pcs. Ukuran kotak mika beda sama sebelum2nya, pitanya pun beda warna. Fix deh, very very not recommended vendor yg satu ini  :|



Karena jumlah undangan sedikit membengkak, gw perlu souvenir tambahan. Cara ngakalinnya yaitu dg membedakan souvenir gereja dan resepsi (Tips buat capeng yg senasib). Kebetulan temen gw punya souvenir wedding yg berlebih banget. Kantong serut dari kain blacu dg gambar pengantin jepang yg lucu. Lumayan deh saling bantu, total gw beli 80 pcs untuk souvenir gereja. Tinggal gw tambahin thank you card dan pita peach ^^


Kenyataannya di hari H, souvenir berlebih banyak hahaha!! Kenapa yah gw ga kepikiran kalo 400 undangan kan ga mungkin 100% datang. Jadi ga perlu sampe siapin souvenir 480 pcs.

Hasilnya : souvenir kantong blacu sisa 40an, luggage tag masih sisa 70an. Akhirnya sisa souvenir dimintain sepupu & temen2, kebanyakan request yg sendal oranye.

Kesimpulan : Lebihin souvenir ga usah terlalu banyak. Biasanya kan jumlah orang yg datang dan titip angpao hanya 70%-90%. Kalau sudah terlanjur pesan souvenir sekian banyak tapi ternyata jumlah undangan bertambah banyak, kadang kan souvenir yg uda diorder ga bisa nambah lagi tuh. Pesan aja souvenir lain utk nutupin kekurangannya, dan dipakai pas pemberkatan. Tentukan cara pemberian souvenir, apa mesti ketat cuma dikasih sesuai jumlah angpao, sesuai jumlah nama yg ditulis di buku tamu, atau siapa saja yg minta boleh dikasih lebih. Tentunya mesti dikomunikasikan ke petugas penerima angpao. Jangan kayak pas kawinan sepupu gw, souvenir masih sisa banyak trus dibagi2 sampe habis, padahal sebenernya bisa dibalikin ke toko dan duit kembali hahaha..

Saturday, September 24, 2016

Wedding Review : Venue & Catering

Cintaaa banget deh sama Taruma Grand Ballroom.

Ballroom cakep dan kapasitas sesuai jumlah undangan gw. Lokasi strategis di Jakarta Barat dan semua orang tau lah gedung UNTAR yg baru. Lokasi agak riskan kalo banjir, tapi mereka punya plan B, bisa masuk dari pintu samping gedung. Pas hari H, hujan guedeee banget dari subuh sampai sekitar jam 10 pagi. Selama itu beberapa x gw pantengin daerah depan Taruma karena keliatan dari kamar hotel Grand Tropic. Terlihat ada beberapa bapak2 yg sibuk nyalain pompa air untuk buang genangan air di depan Citraland ke kali. Depan Taruma untungnya aman.

Pak Anjar - marketing super baik dan uda kayak merangkap WO karena dia bisa jadi single contact person untuk urusan venue, dekor, catering, entertainment. Jadi pengantin ga perlu repot mesti hubungin terlalu banyak orang. Saat komunikasi dg MC mandek ga direspon sebulan lebih, pak Anjar langsung turun tangan dan ga lama MC ngerespon message gw. Permintaan detail tentang dekor yg dikasih tau ke Pak Anjar, semua terlaksana.

Mbak Titin - PIC Dynasty Catering pinter banget kasih saran ini itu supaya makanan tetap cukup sampai akhir acara. Tau detail setiap menu makanan, ayam A dg B bedanya apa, bumbunya apa, dll. Komunikasi cukup lewat whatsapp dan responnya cepat. Sempat ada miskomunikasi pas sesudah Technical Meeting dimana gw uda bilang mau kurangi jumlah porsi pondokan tapi perwakilan Catering saat TM bilang nanti dibicarakan langsung dg mbak Titin. Sehari sesudah TM, gw sampaikan permintaan ke mbak Titin, tapi dibilang bahwa jumlah porsi sudah tidak bisa dikurangi setelah TM. Untung akhirnya setelah dibicarakan dg atasannya, mereka mau merubah jumlah porsinya.

Berdasarkan komentar tamu undangan, makanan Dynasty Catering enak. Selada Pengantinnya juara, sampai ada teman yg nambah lagi. Kambing Guling 3 ekor ludes paling cepat. Siomay pun enak dan ludes. Nasi Bakar dan sup Jagung kurang laku karena tamu2 lebih pilih cobain makanan lain. Petugas catering sigap, ga dengar ada masalah apa2.

Satpam gedung pun kooperatif. Waktu mobil pengantin masuk, ada satpam yg langsung mengarahkan jalan ke depan pintu lobby. Waktu gw masuk lobby, sudah ada satpam yg pencetin lift. Waktu acara sudah selesai, ada satpam yg selalu berdiri di area lift, pikir gw mungkin dia mau mengamankan takut ada pencuri kotak angpao. Gw termasuk rombongan paling terakhir yg keluar dari gedung. Satpamnya setia nungguin di area lift dan ikut turun bareng gw sampai lobby.

Wedding Review : Bridal

Yg menjadi pertimbangan gw untuk pakai Tracy Bridal yaitu wedding gownnya yg cantik2, marketingnya baik, dan vendor2 rekanannya sesuai dengan standard gw. Beruntung gw ga salah pilih dan berakhir jadi Client yg puas  :D

Novella - marketing gw keliatannya seumuran, orangnya baik dan sopan tapi tetap tegas, bisa kasih masukan begini begitu, ga maksa / manipulatif untuk upgrade ini itu.

Bu Kokom, Atun, dan anak2 gaunnya sabar banget ngebantuin gw coba2 gaun prewed+pemberkatan+hari H. In total ada kali 25an gaun yg gw coba. Belum lagi bantuin milih2 gaun Bridesmaid, penerima tamu, dan jas untuk papa. Bu Kokom pula yg jahitin bolero untuk gaun pemberkatan, bantuin bongkar & jahit gaun pas hari H.

Mbak Dwi - MUA is over my expectation. Pas gw bilang gw pake Tracy bridal, baik Leader WO gw dan temen gw malah bales nanya dengan alis mengkerut "Kenapa pake Tracy?" Rupanya denger2 make up di Tracy tuh menor. Yaahh gw menghibur diri aja sambil mikir nobody is perfect, including Bridal. Nyatanya baik pas prewed maupun hari H, gw suka sama make up mbak Dwi. Uda wanti2 maunya yg soft smokey eyes, ga mau terlalu pinky. Gw juga ga pengen yg pangling2 banget. Yg penting masih dibilang cantik sama teman2 pas hari H hihihi..

Mbak Yati & mas Andi - Hair Do. Karena kurang sreg sama hasil hair do mbak Yati pas prewed, pas hari H gw minta orang lain. Dapetnya mas Andi. Dua2nya sama aja, hasil hair do ga mirip sama request gw hahaha. Tapi gapapa deh, masih suka koq sama hair do-nya.

Make up Salon utk Mama. Nah ini nih yg bikin keki. Mama gw kebagian make up & hair do yg OK. Mama mertua gw yg kasian, entah kenapa dikasih make up merah menor dan rambutnya dibuat super mekar. Mama mertua uda sempat protes ke gw pas gw lewat untuk cek progress. Uda gw bilangin ke orang yg urusin hair do, rambutnya kenapa begituuuu.. Katanya blom selesai ituh. Karena gw cabut duluan, gw ga lihat jadinya gimana. Taunya pas ketemu di tempat resepsi, rambutnya tetap aja mekar gitu -___-

Spa yg termasuk dalam bonus wedding package enaaakk! Awalnya agak ragu pas tau dihandle mbok2 tua, yg ternyata uda lama banget kerja di Tracy Bridal. Ga taunya pijitannya pas bgt, saking ahlinya bahu si mbok keliatan sih lebih tegap dari postur tubuh normal. Yg termasuk dalam spa ada massage, lulur, steam, berendam air bunga (gw upgrade jd susu). Recommended deh, kapan2 mau balik lagi cobain Spa-nya.

Ga salah deh pilihan gw untuk pakai wedding car rekanan bridal. Dapat Alphard putih standby 10 jam, supir sopan dan tau jalan. Dia bahkan tau situasi parkiran di Gereja MBK, mesti masuk kapan dan parkir dimana. Ga enaknya gw kena overtime 1-2 jam dan mesti bayar beberapa ratus ribu gitu (lupa berapa), mahal juga yak.

Handbouquet dari Tracy maniiisss!! Lumayan banyak pilihan, dan HBnya sesuai standard gw, karena gw ga suka lihat bunga di Bridal lain yg banyak diselip daun disekitar mawar dan susunannya dibuat renggang biar diameternya gede. Karena tema wedding gw peach, seneng banget ada contoh bunga dengan warna yg sesuai. Pas hari H bunganya uda siap pagi2, bentuknya rapi, dan masih utuh sampai keesokan harinya (penting banget kalo HB pengantin tuh ga boleh rontok pas hari H!).

Pas hari H, Tracy juga kirimin rangkaian bunga ke tempat resepsi. Yg ini sih gw uda pernah dengar dari pengantin Tracy sebelum2nya, mereka dapat rangkaian bunga. Duuhhh perhatian banget sih.. Lumayan euy sekalian ngiklan  XD


Left to right : Yati, Atun, Dwi, Ana



Saturday, July 16, 2016

Story of D Day

02:00 AM Krrriiiingggg alarm berbunyi dan calon pengantin pun terbangun. Hal pertama yg melintas di pikiran : "Mateng! Gw lihat ada kilat di luar jendela" Bukan blitz foto tentunya, tapi ternyata diluar mulai mendung dan banyak kilat. Mulailah beberes kilat bareng Bridesmaid (BM) gw. Nyari2 kimono yg WO bilang akan dikasih pas serah terima barang tapi ga nemu. Pas nelpon leadernya baru dikasih tahu bahwa kimononya bermasalah. Bermasalah kenapa? Entahlah, gw ga mau buang waktu dengar alasan, langsung sudahi saja telponnya dan lanjut beberes. Toh dari bridal bakal dipinjamin kimono pink koq. Jam 2:30 AM teng kita turun ke lobby untuk nungguin taxi. Gw udah minta receptionist pesan taxi dari semalam, tapi ternyata ga dipesanin. Jadilah kita nunggu sekitar 5 menit untuk dipanggilkan taxi, untung lokasi hotel berada di jalan besar, jadi mudah cari taxi.


03:00 AM Jadwal make up jam 3:00-6:00 AM, gw dan BM sampai bridal sekitar jam 3 kurang 15 menit. Tuh kaannn gw kan uda bilang gw bakal on time ;) Tadinya salah satu orang bridal ngebahas dengan nada agak keberatan karena jadwal make up gw yg super pagi, dan wanti2 supaya pengantin jangan ngaret. Sampai di bridal, hujan yg tadinya gerimis kecil udah jadi hujan gede. Kita terdampar di depan ruko karena ga ada yg bukain pintu. Telpon berkali2 tapi ga ada yg angkat dari dalam bridal. Mana daerahnya sepi dan gelap pula, ada segerombolan ABG yg lewat, trus ada 1 cowo datang naik motor tiba2 berhenti di dekat kita dan turun sambil rogoh2 tas. HIIIAAAA!!! Ternyata itu mas Anto (hair stylist gw) yg kebetulan ga bawa HP, jadi dia ga bisa hubungin kru bridal yg di dalam pula. Jadilah kita bertiga terdampar di luar sampai ada yg buka pintu dari dalam. By the time kita masuk ke dalam, jam udah menunjukkan jam 3 lewat sedikit.

Gw dimake up di lantai 4 sementara BM dimake up di lantai 1. Ga ada perasaan khawatir sama sekali karena pas make up prewed dg mbak Dwi, gw puas dengan hasil make up-nya. Hair do-nya yg gw perhatiin, karena kurang puas dengan hair do pas prewed. Kali ini hair stylistnya ganti pula. Hasil hair do melenceng jauh dari contoh yg gw minta hahaha!! Tapi gapapa lah, masih suka koq :) Gaun pemberkatan siap dipakai, sempat ngeri sama bolero lengan panjangnya, takut robek pas gw pakai karena bahannya tipis transparan hihihi.. Karena detail bolero udah cukup ramai di bagian dada, jadi katanya ga perlu pakai kalung. Jadi aksesoris yg gw pakai yaitu crown + anting, sengaja gw pilih yg simple aja, ditambah kalung lamaran dg liontin Bunda Maria dari calon mertua. Slayer yg gw pakai sepertinya baru dibuat pas gw final fitting, pinggirannya rendanya cantiiiikk, cukup panjang tapi ga kepanjangan, tapi jadi berat bo, nabrak sama bulu mata terus pas pemberkatan.

Fotografer dan videografer muncul sekitar jam 4an. Sibuk jepret2 sebentar trus capcus ke hotel. Jam 5:30 AM gw udah duduk manis sambil nunggu mobil pengantin dan Stella (kru WO yg akan nemenin gw seharian). Ada insiden kecil, dengan cerobohnya gw numpahin sebotol lem kuku palsu ke meja dan lantai bridal, dan sukses bikin si orang bridal yg judes jadi makin judes (bukan marketing gw loh ya). Gara2 lem kuku palsu tumpah, kuku palsu gw jadi ga bisa nempel komplit. Ini sempat bikin gw uring2an dan merengek minta WO beliin lem kuku atau lem besi sekalian (maaf yaaa kru WO). Karena perlu nunggu toko2 pada buka, akhirnya lem datang tepat waktu sebelum pemberkatan. Tips : pakai kuku palsu semalam sebelumnya, atau pagi2 sebelum ke Bridal, sedia lem kuku palsu, lem bulu mata palsu, lem besi utk emergency!




1) Mas Anto - Hair Stylist. 2) Mbak Dwi - MUA tapi ga ada foto yg tampak muka. 
3) Bu Kokom bagian gaun yg baik hati. 4) Lagi seru pasang kuku palsu sebelum insiden lem tumpah.

06:00 AM Bride, BM, dan WO jalan dari bridal ke hotel. Kondisi di luar masih hujan deras, dan jalanan Tubagus Angke udah bajir setengah ban mobil donk. Kalau kata BM : "gapapa ci hujan sekarang aja, yg penting nanti pas acaranya udah berhenti hujannya". Kalau kata Leader WO : "Tim gw yg ke Tracy agak telat, banjir soalnya. Badai dari jam 1 pagi, ci". Yeah right, what a calming word, WO!! Sampai hotel, mama2 udah cantik, cici gw & adeknya si Kokoh lagi dimake up sama Suzan make up artist dan 1 teamnya, ditemani pacarnya Suzan merangkap manager. Masih sempat minum air seduh ginseng dari WO sambil ngunyah roti sedikit.



07:00 AM aaaannnddd ACTION!! Sesuai jadwal, jam 7 kita mulai persiapan di kamar masing2. Dilanjutkan dengan jemput2an, dimana si Kokoh dikasih 2 ujian. Ujian pertama yaitu menyanyikan lagu cinta buat Bride. Walaupun lagi bindeng karena pilek, tapi suaranya tetap ngebass ngebass merdu pas nyanyiin lagu Strangers in the Night - Frank Sinatra. Ujian kedua yaitu mencari sebelah sepatu kaca (sepatu biasa doang dink) yg hilang entah kemana, setelah itu ya dipakein donk ke Bride. Sesudah itu kembali ke tempat Groom, Tehpay keluarga inti, foto2 sampai gigi kering. Semua kelar jam 9:30, padahal jadwalnya sampai jam 10:20. Kalau dipikir2, gw ga ngerti kenapa pas sesi foto agak diburu2 sama WO, padahal waktunya masih cukup :| 





12:00 PM Syukurlah pada waktu kita jalan dari hotel, hujan udah berhenti, langit mulai terang. Sejam sebelum pemberkatan kita udah sampai di Gereja supaya bisa makan siang lebih dulu. Karena masih ada mobil pengantin yg sesi sebelumnya, jadi gw makan dan nunggu di mobil sampai pengantin tersebut pergi. Konon katanya sesama pengantin pantang ketemu tatap muka pas hari H. Jam 12 teng pemberkatan dimulai. Disitulah mulai berasa dag dig dug dueerrr!! Sambil jalan ke altar berasa gugupnya, berasa harunya, hampir aja nangis. Apalagi pas sungkeman, banjiiirrr nangisnya. Tips : try to be pretty when you're crying. Which actually I couldn't! Pas awal prosesi masuk, kondisi Gereja sepi, pas gw nengok ke belakang di tengah2 misa, ternyata Kapelnya ramai bo, kata WO in total ada 60 tamu. Beberapa tamu bilang agak kesulitan cari tempat parkir karena saat itu berbarengan dengan misa hari minggu di Gereja MBK. Misa mulai tepat jam 12, selesainya pun tepat jam 1:15.  Foto bareng tamu pemberkatan 15 menit, Catatan Sipil 10 menit, kelar jam 2 kurang.






02:00 PM Groom dan rombongan keluarga kembali ke hotel untuk istirahat dan retouch make up. Bride, BM, dan 2 Mama lanjut ke bridal untuk retouch. Disini gw sekalian ganti gaun pengantin untuk resepsi. Pas final fitting, ritsleting gaun gw sempat nyangkut. Pas hari H dicoba pun masih nyangkut, malah loss di tengah karena ditarik paksa. Akhirnya dijahit mati, dan malemnya pas gw copot, terpaksa gw gunting ritsletingnya (toh udah rusak). Selain beruntung bisa kebagian make up sama Tante Lina (salah satu owner Tracy Bridal), gw juga kebagian hair accessories dari Rinaldy Yunardi.


05:00 PM Acara Tehpay telat 30 menit karena Bridenya baru sampai hehehe.. Sesampainya di gedung, keluarga besar sudah lengkap dan duduk2 di area meja keluarga. Supaya keluarga ga ribet bolak balik 2 lokasi, kita sengaja atur Tehpay sore hari di gedung. Toh dekor Taruma biasanya cepat selesai, jadi area pelaminan bisa dipakai untuk background Tehpay. Tadinya mau di depan dekor Photo Gallery, tapi team SatuDivisi masih belum selesai. Walaupun mulainya ngaret 30 menit, ternyata selesainya tetap tepat waktu, jam 5:30 PM. Tips : perkiraan Tehpay biasanya 1-3 menit per pasang, tapi pastikan juga berapa pasang yg beneran akan ikutan. Tehpay gw cepat selesai karena pihak dr mama mertua ga ada yg ikutan sama sekali. Ternyata memang begitu kebiasaannya, tapi ga ada yg bilang aja ke gw -___- Foto keluarga dan makan keluarga dilakukan berurutan sesudah Tehpay. Gladi resik jam 6:00 PM lancar jaya, ga ada pihak yg telat sama sekali.


07:00 PM Tiba waktunya untuk berarakan masuk, jalan sambil melambai2 berasa kayak Queen of the Day, seneng banget lihat teman dan keluarga yg datang. Ada kejadian lucu dimana mama gw jalan duluan sebelum namanya dipanggil. WO kasih aba2 utk maju ke depan, mama gw kira disuruh jalan. Alhasil mama cuma bisa nyengir kuda sambil jalan super slow motion sampai namanya dipanggil. Ngakak abis pas diceritain mama. Sesuai permintaan gw, tamu2 yg berdiri disamping red carpet secara random diberi cone kertas berisi rose petal. Tujuannya supaya pada saat pengantin masuk, tamu ikut menyambut dengan menaburkan rose petal. Lebih bagus loh di fotonya, lihat tamu2 dewasa dan anak kecil semangat bener lempar rose petal, daripada sibuk foto2 dari HP masing2.

Acara selama resepsi standard seperti wedding lainnya.. Potong kue & wedding kiss, tuang champagne, sedikit kata sambutan dari si Kokoh, doa, wedding toast. Singkat dan padat cuma 25 menit dari jam 7:05-7:30 PM. Supaya pengantin dan orang tua bisa nyamperin dan ngobrol2 langsung dengan tamu undangan, salam2an di pelaminan cuma 10-20 menit, sisanya mingle. Keputusan yg tepat sekali, jadi bisa foto2 dengan beberapa kelompok teman pas mingle. Karena biasanya kan ada aja tamu yg mau buru2 pulang, ga sempat nungguin foto di pelaminan. 8:20 PM lempar bunga, 8:30 PM foto2, 9:00 PM foto terakhir dengan WO.

Jadi dari pagi sampai malam acaranya benar2 sesuai jadwal. Syukur kepada Tuhan, ga ada rintangan yg besar. Hujan pun berhenti sejak kita berangkat ke Gereja dan sampai ke Gedung. Malam2 baru lanjut hujan lagi. Kalau kata mama, "Tuhan sayang sama anakku, hujannya berhenti dan dikasih matahari.". Thanks God :)

Friday, May 13, 2016

Before D Day

Gimana sih rasanya calon pengantin pas sehari sebelum hari H? Mati rasa hahahaha!! Karena gw tau gw tuh pelupa, jadi dari jauh2 hari uda ngelist tugas2 yg mesti dikerjain setiap harinya selama seminggu terakhir. Jadi setiap hari gw tinggal ngikutin aja catatan itu, paling ada beberapa jadwal yg ditukar2 kalau bentrok. Jadi ga ada tuh rasa panik atau bingung mau ngapain. Adanya cuma pasrah, so far everything's good, jadi kalo mendadak ada yg sedikit salah, uda lumrah banget. Ga seru kan kalo ga ada sedikit drama :)

Sabtu pagi gw sibuk packing2 barang yg mesti dibawa ke hotel. Untung ada cici gw yg ngurusin segala keperluan mama papa dan ade2 gw. Jadi gw cukup fokus dengan segala perintilan wedding. Karena kami keluarga sederhana yg bahagia, ga punya mobil pun ga jadi masalah, siangnya kita panggil Uber Car untuk angkut keluarga inti ke Grand Tropic Suites Hotel. Check in sekitar jam 3 sore. Setelah itu gw pulang dan panggil GO-Box untuk angkut semua barang2 mulai dari koper gede isi perlengkapan pribadi, dus2 isi souvenir, album foto, hiasan ranjang pengantin, kain merah, hand bouquet utk lempar bunga, bed cover merah, kanvas, dan masih banyak lagi. Lumayan loh pindahan pake GO-Box, supirnya on time dan sopan, hitungannya fair berdasarkam kilometer. Gw kena 245rb untuk sekali angkut dari Kebon Jeruk ke Grogol plus 1 orang tambahan untuk angkat barang.

Ga seru kalo ga ada yg kurang. Gaun mama & cici gw ketinggalan dooonk gara2 ga dikeluarin dari lemari :|  Akhirnya gw dan cici gw balik lagi, sekalian beli makan malam. Si Kokoh dan keluarganya sampai hotel sekitar jam 4 sore, malamnya mereka main ke Citraland dulu untuk makan dan beli dasi untuk om-nya (sebelumnya ga kepikiran hahaha!). Sorenya WO datang untuk serah terima barang. Gw pas masih di rumah karena ngambil gaun yg ketinggalan, untungnya gw sudah siapin barang2 yg perlu diambil WO. WO sekalian ngedrop barang2 yg akan dipakai besok paginya.

Malamnya berasa cepat sekali. Sempat manggil GO-Glam untuk meni pedi mama, karena blom sempat kutekan sama sekali. Sekalian lah mumpung ga ada kerjaan di hotel, manjain diri sedikit hihihi.. Bridesmaid gw datang untuk nginep bareng, makan & ngobrol bentar, didatangin si Kokoh karena minta dibikinin ikatan dasi papa & adek2nya, jam 10 malam uda naik ke kasur karena jam 2 uda mesti bangun. Ga lupa kompres mata pakai botol aqua yg dimasukin ke kulkas hotel supaya besok kantong matanya kempes, sesuai tips marketing bridal gw.


Grand Tropic Suites Hotel review
Mumpung ngomongin hotel, sekalian deh ya review hotel yg dipakai untuk wedding day. Gw pilih GT karena lokasinya paling strategis di tengah2 antara bridal di Duta Mas, gereja di Kebon Jeruk, dan venue di Grogol. Dan tentunya dengan harga lebih murah bisa dapat kamar seluas apartemen, enak banget untuk kumpul keluarga. Konsekuensinya ya kualitas kamarnya ga sebagus hotel lain disekitar Grogol, interior jadul, lampu ruangan kuning, minim cahaya karena jendela kecil.

Setelah 2x kesana untuk survey beberapa pilihan kamar (termasuk kamar yg baru direnov jadi cantik di lantai 9 tapi kamarnya ga seluas apartemen), akhirnya gw pilih 1 Family Suite untuk keluarga cowo dan 1 Executive Suite untuk keluarga cewe, keduanya dibook untuk 2 hari 1 malam. Tips bagi yg mau survey kesini, lebih baik telpon lebih dahulu untuk cek apakah tipe kamar yg mau kamu survey available untuk dicek, karena cukup banyak yg menginap disini. Marketing mereka saranin untuk survey di minggu sore, karena kebanyakan tamu yg menginap pas weekend sudah check out di minggu sore.

Untuk booking bisa melalui web GT www.grandtropic.com atau penyedia jasa travelling lainnya seperti Agoda. Kebetulan pas ada diskon 10% pakai kartu kredit BNI di Agoda, jadi gw dapat harga lebih murah hahaha! Total biaya yg dikeluarkan sekitar 6jt untuk nginep 2 malam 11 orang (kamar 5.1jt, extra bed 300rb, charge foto liputan 500rb).

Proses check in lancar, gw udah wanti2 untuk minta 2 kamar di lantai yg sama. Tapi pas cek kedua kamar, master bedroomnya malah dibuat twin bed. Untuk minta disetting nyambung jadi double bed, perlu nelpon sampai 3x selama 3 jam (ggrrrrr!!). Selain itu sih ga ada masalah. Proses check out juga lancar, syukurlah ga ada kejadian apa2 yg bikin kita kena charge tambahan hehehe..


[kiri] Lobby hotel pas nunggu mobil pengantin.
[tengah atas] Lorong lift pas on the way to "rumah" pengantin pria
[tengah bawah] Sebagian ruang tamu pas sesi ujian menjemput pengantin -- disuruh nyanyi!
[kanan atas] Kamar pengantin -- minus bed cover merah yg belakangan baru kepasang
[kanan bawah] Sebagian ruang tamu yg dipakai pas Tehpay






Wednesday, May 4, 2016

My Wedding Vendors

As you may know, after wedding day, you will feel very lazy to update your wedding blog hahaha..

Banyak banget yg mau diceritain, tapi sedikit banget waktu yg ada. 2 minggu menjelang wedding day, gw ganti kerjaan donk di kantor. Bunuh diri sih itu, uda stress mau merid, stress belajar kerjaan baru pula. Apa daya, kesempatan ga datang 2x kan. Akhirnya setelah wedding dan honeymoon langsung disibukkan dengan urusan kantor. Kalo pulang pun uda ga bisa santai2 sendiri, pan uda ada suami yg mesti ditemenin #tsaahh

Untuk sementara waktu, gw tulis dulu yah list wedding vendor disini. Nanti satu per satu akan gw tulis reviewnya biar para pembaca dapat info bermanfaat ;)


Sunday, March 13, 2016

I am Mrs Yappy now

Hello, I am Mrs Yappy now XD

Gagal deh target nulis 1 post setiap bulan. Saking sibuknya bulan Februari sampai ga sempet nulis apapun. Ngapain aja sih??

February Week 1
Urusan Gereja bener2 paling ribet. Sampai H-1 bulan gw masih blom dapat jadwal Penyelidikan Kanonik padahal dokumen2 sudah dimasukin dari sebelum Natal. Sedangkan gw perlu minimal 3x weekend untuk pengumuman perkawinan yg biasanya diwajibkan di Gereja Katolik. Uda ga peduli deh mau dibilang annoying keq, tiap 2 hari sekali gw telponin sekretariat Gereja untuk cek jadwal Penyelidikan Kanonik. Akhirnya dapet juga jadwalnya, tanggal 4 Februari sore. Syukurlah Penyelidikan Kanonik berjalan lancar, pakai acara nangis2 dikit hihihii..

Urusan dokumen Catatan Sipil juga sempat nyangkut nih. Dari kelurahan gw sih ga ada apa2. Dari kelurahan si Kokoh agak susah dapetin tanda tangan Lurah. Pertama Lurahnya sibuk, meeting sama Ahok. Lalu Lurahnya minta copy Akta Lahir dan surat persetujuan dari orang tua bahwa si Kokoh boleh merid. Loe kira anak dibawah umur apah??? Aneh banget deh requestnya, tapi diturutin aja deh. Akhirnya setelah komplit langsung buru2 dimasukin ke Sekretariat Gereja.

Fitting gaun penerima angpao, sewa jas best man, fitting jas pengantin semua dilakukan di awal Februari. Baru tau ternyata di Pizzaro terima dry cleaning jas, satu set jas pengantin lengkap kena 150 ribuan kalo ga salah.

February Week 2
Segera setelah Penyelidikan Kanonik, gw buru2 minta draft buku misa dari Sekretariat Gereja. Sebisa mungkin ga merubah apapun yg sudah ada di contoh buku misa. Lagu2 yg gw pilih pun semua yg biasa dinyanyiin, supaya choirnya lebih mudah dalam latihannya.

Pembukaan : This Wonderful Day
Ordinarium : J.A. Korman
Antar Bacaan : Kasih (Putut)
Cincin : Cincin Kami (instrumen)
Mohon Doa Restu Ortu : Doa Seorang Anak
Komuni : A Clare Benediction
Penandatanganan : Father We Commit
Persembahan : Betapa Hatiku
Bapa Kami : Putut
Ave Maria : Schubert
Penutup : All I Ask of You

Bersyukur banget dapat Romo Na yg berkatin perkawinan kami, Romonya cincay abis. Dia menyarankan prosesi masuk dg cara perarakan masuk bersama2 dari pintu depan, tapi ga maksa kalo gw mau diantar papa. Gw sih ga masalah, ikutin yg disarankan Romo saja. Mestinya kalau pernikahan hari Minggu bakal ada 1 bacaan hari minggu + 1 bacaan yg biasa dipakai untuk wedding. Tapi kata Romo ga perlu, 1 bacaan aja cukup. Janji pernikahan juga dipotong 1 kalimat karena katanya sudah dicover di bagian depan (mengenai janji menjadi ortu yg baik). Konsultasi 1x dengan Romo langsung beres buku misa-nya.

Bagi2 undangan ternyata ribet juga yah.. Mesti atur waktu untuk bagi2in ke segitu banyaknya orang. Ujung2nya banyak yg ga sempat dikasih undangan, banyak yg dikirim via JNE, via whatsapp, bahkan teman2 choir gw cuma diundang via Facebook (maaf yah teman2). Nyesek juga yah kirim undangan pake JNE, biaya kirim lebih mahal daripada harga undangannya  XD

PR paling berat --> pelunasan!! Kasihan si Kokoh, bentar2 gw kasih tau mesti bayar ini bayar itu. Banyak banget yg mesti dilunasin di H-2 minggu (gedung, catering, entertainment, WO, dekorasi, wedding cake, foto video).

February Week 3
Ga banyak yg bisa gw lakukan di minggu ketiga karena mesti training seminggu di Malaysia :(  Cuma bisa ngurusin perintilan via whatsapp, misalnya confirm detail dg MUA keluarga, koster, WO, lunch box gereja, dll.

February Week 4
Minggu paling sibuk! Mulai dari sangjit, fitting gaun pengantin, gaun penerima angpao, gaun mama & siblings, cari jas & kemeja buat papa & dede cowo, sepatu dede cewe, hiasan rambut, dasi, Gladi Resik pemberkatan.

Lamaran kan udah tuh tanggal 24 Mei kemarin. Sangjitnya dilakukan seminggu sebelum hari H, nunggu papa mama kedua pihak datang ke Jakarta. Sangjitnya pun versi simple aja, bukan yg lengkap pakai barang bernampan2. Permintaan dari mama cuma kue, buah, dan angpao sangjit. Lalu ditambah kain merah (yg nantinya dipasang di depan pintu) sesuai permintaan pihak cowo. Ada lagi tambahan cookies custom made lewat temennya temen (IG : @sellynat18 ), gw minta dibuatin gambar baju chinese cewe cowo, tulisan xuang xi, keranjang apel dan jeruk. Hasilnya imut bangeettt, ga tega makannya. 

Kue lainnya pesan di stand Enny di daerah Glodok Pancoran. Satu set hokkian pia isi 7 macam (teng2 kacang, teng2 wijen, mualao, lahue, kose, popiah, permen) dikenakan harga 53,500. Kalo pakai box +10rb, kalau pakai kantong tile +5rb. Tapi gw pilih ga pake apa2, pesan pia-nya aja.




Karena gw-nya keganjenan sok2 mau DIY, packaging pia sangjit gw bikin sendiri tuh. Udah siapin  10 kertas bungkusan, belakangan camamer minta disiapin balasan dr pihak cewe ke cowo, disamain aja isinya, kue dan buah. Gapapa sih sebenernya, tapi kenapa ngomongnya mesti mepet2 sih maaa :|  Akhirnya kelabakan sendiri karena mesti beli karton untuk bikin kertas bungkusannya  dan tentu PR ngebungkusnya jadi 2x lipat.

Keganjenan lain yg gw lakukan adalah gw beli wax stamp bentuk xuang xi hahaha! Biar lucu aja gitu packagingnya. Beli di Cece Favors (IG : cecefavors). Banyak banget perintilan lucu yg mereka jual, tinggal order di www.cecefavors.com Responnya cepat, kirimannya cuma cepat sampe.




Awalnya pengen sangjitan di Central Restaurant. Tapi apa daya mau book sebulan sebelum pun tetap dibilang full. Jadinya kembali ke X.O. Suki Tomang, tempat yg sama dengan pas lamaran. Kalo pas lamaran pesannya paket yg termasuk suki, pas sangjit gw pesan menu makanan biasa aja. Soalnya ternyata makan suki dg orang banyak tuh ribet. Supaya bisa reserve ruangan selama 2 jam ada minimum order 2 juta. Kami semua 20 orang, total biaya 4 juta *duit melayang* Porsi makanannya besar2, mestinya makanan utk 10 orang bisa cukup untuk 12 orang tuh.



Salah satu PR penting di minggu terakhir yaitu GR pemberkatan. Karena mayoritas petugas misa gw adalah pekerja kantoran, jadi gw atur waktu dg Koster untuk GR hari Rabu malam. Peserta yg perlu datang : pengantin, ortu, saksi, lektor, pembawa persembahan, choir, fotografer, WO. Tapi waktu GR kemarin, Lektor & Fotografer ga bisa hadir. Sebelum acara dimulai, gw sediain nasi box supaya mereka bisa makan dulu. Hampir aja kelupaan kalo mesti sediain makan malam, masa iya uda nyusahin orang untuk datang ikutan GR trus ga dikasih makan. Untung walopun mepet, bisa pesan nasi kotak lewat Loren (temen baek gw). Sengaja pesan menu makanan yg sama persis dengan pas pemberkatan nanti, jadi itung2 tester hahaha.. Rapi banget, setiap sayur dibungkus plastik, jadi ga usah takut tumpah atau rusak kalo disimpan kelamaan.



Sekian dulu update dari sayah... Masih punya banyak hutang review yg blom ditulis sama sekali. Nyicil yak, semoga selesai dalam waktu dekat :D




Tuesday, January 19, 2016

Decoration for D Day

Taruma Grand Ballroom in House Decoration

Salah satu alasan utama gw pilih Taruma Grand Ballroom adalah karena biaya dekorasinya yg murraahh! Dekorasi standardnya udah cakeepp. Mau upgrade? Bisaaa.. Pertama kali gw datang survey kesana, naksir banget sama dekornya. Dekor upgrade yg gw pilih ga nyampe 10 juta koq. 

Ngobrol punya ngobrol, ternyata Pak Hendra (Owner / Lead Caraka Taruma) sebelumnya memang berkecimpung di bisnis dekor wedding. Venue gw punya dekorasi in house, alias mereka punya properti dekor sendiri. Itu dia makanya dekornya bisa murah.

Standard Decorations
Decoration by Other Vendor

Decoration by Other Vendor

What kind of decoration theme that you want?

Long before century, I wished for a sweet decoration with white-peach-gray colors. TAPPIII... seiring berjalannya waktu, tema warnanya jadi amburadul. Koq bisa??


Setelah deal dg venue otomatis dekorasi mesti menyesuaikan dengan warna interior venue donk yah. Interior venue gw didominasi warna cream & gold. Jadi mulai deh gw ngubek2 color palette di Pinterest dan akhirnya nemu yg gw suka. Okeh! Ini tema warna wedding gw.. white-peach-blush pink-gold.


Makin ke belakang, gaun mama yg rencananya warna emas malah ganti jadi warna merah. Nah lho? Masuk ga sih sama tema warna gw?? Balik lagi deh ngubek2 Pinterest sampe nemu yg final. Color theme-nya jadi berbau Autumn, padahal Indonesia mana ada musim gugurnyeee..



Satu Divisi Creative House

Karena si Kokoh request undangan bentuk boarding pass, lalu souvenir jadinya luggage tag, maka dekorasi pun mesti berbau Travel. Pengen full dekor bertema Travel kan ga mungkin yah (budget tak sampai), jadi gw pilih photo gallery-nya aja yg didekor dengan tema Travel.


Inspirations taken from Pinterest

Kebetulan nih istri temennya si Kokoh anggota team Satu Divisi Creative House. Pas gw follow instagramnya, ternyata langganan ngedekor Chakra Wedding Hall - Serpong. Dekorasinya banyak menggunakan perintilan2 DIY, tema dekorasi pun macem2. Mereka juga pernah bikin dekorasi dengan tema Travel. Jadi beranilah gw kontak untuk minta pricelist. Dekorasi dengan tema Rustic dibanderol seharga 16.8jt (harga tahun 2015). Dekorasinya lebih ditujukan untuk outdoor venue, mulai dari entrance, meja penerima tamu, photo gallery, signage, VIP table, aisle, pelaminan, hanging decoration, dll. Mereka juga nawarin Photoshoot Decoration. Total ada 16 set seharga 1jt - 2.8jt yg bisa dipilih dan dipadu padankan. Ada beberapa Photoshoot Decoration set yg gw suka, terutama yg ada pohon putihnya. 




Sebenernya gw demen banget lihat pohon maple yg biasanya suka dipakai di dekorasi2 wedding. Tapi harga 1 pohon + lampu LED aja 1.7jt (Hasan Dekorasi). "Not approved!" kata si Kokoh XD  Trus gw juga sempat bandingin sama Angela Decor yg pernah buat dekorasi Photo Gallery di Taruma. Photo gallery seperti gambar yg tengah, ditambah globe, 3 koper vintage, dan pesawat kertas kena 2.8jt. Yah sedikit lebih mahal dibanding Satu Divisi. Sempat naksir wedding gate-nya, tapi harganya 4.5jt. 


Angela Decor and Hasan Decoration

Dari Taruma sebenernya gw bisa pinjam 2 meja putih dan ranting putih. Background untuk Photo Gallery aja cukup bayar 1jt uda dapet background bingkai gabus ukir, full ditutup sama rose petal putih, dan lampu LED. Akhirnya gw deal sama Satu Divisi untuk Photoshoot Set Décor 2.8jt dengan detail berikut :

  • 1 White Tree
  • 2x2m Karpet Rumput
  • 1 Sepeda Besi
  • 1 Rak Besi
  • 3 Photo Frame 4R
  • 2 Photo Frame 10R
  • 4 Vintage Books
  • 1 Vintage Typewriter (diganti Globe)
  • 5 Artificial Flower in Can
  • 2 Vintage Suitcase


Not included

  • Bench
  • Flower Box & Ball
  • Grass Box & Ball
  • Table




























Monday, December 14, 2015

Wedding Preparation Update (H-3 bulan)

3 months to go!!


Kayaknya gw blom update2 lagi yak progress vendor2 apa aja. So far yg uda pernah dibahas kan venue, catering, bridal, jas, undangan, souvenir, photography. Berikut ini sisanya..

Toko Mas Suki - Cikini
Cikini Gold Center Lt Dasar no. 7 Jakarta Pusat
P: 081281489710, 08129132614

Di bulan Oktober tuh gw uda mulai berasa stress karena masih banyak checklist yg blom dikerjain. Untung punya pacar yg pengertian dan praktis, komentar si Kokoh cuma "Yauda pelan2 aja, lihat dulu yg mana yg bisa dikerjain dulu." Akhirnya besok2nya langsung cuss ke Cikini Gold Center untuk cari cincin kawin karena teman gw & si Kokoh pada rekomen cari cincin disini. 

Karena males survey kebanyakan dan banding2in harga, langsung aja samperin 2 toko mas yg sering disebut2 di blog lain (berdasarkan hasil browsing gw yaah). Awalnya gw samperin toko mas Suki, kebetulan lagi sepi. Agak kaget karena etalasenya koq sepi banget, ga banyak yg dipajang. Rupanya kalau sabtu memang sengaja hanya pajang cincin kawin, kalau mau lihat perhiasan lain mesti pas weekday. Ajegile jadi ternyata cincin yg dipajang itu (walopun ga full) semuanya cincin kawin, keder deh pilih2nya. Dari sepi sampe rame, sampe sepi lagi, susah juga yah pilih cincin kawin.

Toko kedua yg kita datangi itu Toko Kenanga, tapi disini nunggu agak lama karena ada 2 pasang capeng yg lamaaa banget liat cincin. Tokonya agak kecil, jadinya kita ga nyaman juga berdiri nunggu, cuma bisa intip2 dari jauh. Pas nanya harga pun jadi ga nyaman, dijawab seadanya aja. Jadi kita putusin untuk pergi aja. Makan di foodcourt sambil menimbang2 contoh foto cincin, setelah makan, kita balik lagi ke Toko Mas Suki. 

Ada 2 model cincin yg bikin kita bingung, si Kokoh suka yg kiri, gw suka yg tengah. Akhirnya ikutin apa kata calon istri, kita deal cincin pilihan gw HAHAHA! Hasil jadinya yg sebelah kanan. Setelah dibandingin lebih teliti sih hasil cincin yg cowo meleset jauh banget dari contoh. Bentuk cincinnya juga siku gitu, ga melengkung seperti contoh. Padahal gw pilih model cincin dr toko, bukan dr luar. Yaahh at least janjinya selesai dalam 3 minggu dan tepat waktu *menghibur diri*

Cincin emas putih 8.29gr, diamond G color 0.05ct, ongkos = 5,195,000
Ukuran cincin Male 12, Female 11





Kapel St. Theresia Lisieux
Gereja Maria Bunda Karmel - Paroki Tomang
Jl. Karmel Raya No. 2, Jakarta Barat

Cita2 pengen merid di Gereja MBK dengan isle-nya yg panjang ga kesampean karena gw mau merid di hari Minggu. Tapi Kapel pun gapapa koq, soalnya gw khawatir ga banyak tamu yg datang ke pemberkatan, alhasil banyak kursi yg terlihat kosong kalau gw merid di Gereja.



Bisa dibilang urusan Gereja ini yg paling susah diantara urusan vendor wedding lainnya. Karena banyak banget dokumen yg mesti disiapkan, banyak langkah2 yg mesti dilakukan. 

Awal2 aja gw uda dibuat nangis karena urusan surat baptis. Karena surat baptis gw hilang, gw ke sekretariat Gereja untuk minta dibuatkan yg baru. Tunggu punya tunggu koq ga dikabarin.. lalu gw datang lagi untuk minta dicarikan surat baptisnya. Sayangnya gw ga ingat nomor buku dan halamannya, jadi petugas sekretariat kesulitan untuk cariin data gw, gw cuma ingat gw dibaptis tanggal 26 November 2011 disana. Dua bulan berlalu tanpa ada harapan.. lalu gw telpon. Seorang ibu yg menjawab telepon, dengan agak ketus dia bilang kalau ga ada info lengkap tentang nomor buku dan halamannya, mereka ga bisa carikan, mereka lagi sibuk dengan yg baptisan paskah. Lah ibuu.. saya kan sudah minta dari 2 bulan yg lalu, masalahnya ketua lingkungannya mau lihat Surat Baptis saya *pake nangis*. Akhirnya beberapa jam kemudian ditelpon balik, katanya uda selesai suratnya. Syukurlaahh!

Mau janjian sama Ketua Lingkungan aja butuh waktu 1 bulan. Karena gw sibuk dg kerjaan, dan juga karena Ketua Lingkungannya pas lagi ke SG lah, ke Surabaya lah. Awalnya petugas Sekretariat bilang mesti dapetin surat pengantar ketua lingkungan dulu sebelum bisa daftarkan nama dan tanggal di MBK. Tapi teman gw yg mau merid tahun depan katanya bisa tag tanggal walau pun belum ada surat2nya. Loh koq gitu? Nice try coba ke sekretariat lagi, ternyata bener donk bisa! Syaratnya mesti bayar lunas uang sumbangan dll dalam 3 hari. Sayang sekali pas lihat jadwal, sudah keburu ada yg tag jam 10 pagi. Jadi gw pilih jam 12 siang. Belakangan gw lihat ada yg tag jam 8 pagi. Berarti hari H gw nanti full shift nih hahahaha..

So far sudah lulus Kursus Persiapan Perkawinan (KPP), dan sudah ikutan Discovery juga. Suka banget sama info dan topik2 yg dibawakan dalam KPP, berguna sekali buat bekal perkawinan nanti. Yg Discovery nih yg kurang. Discovery ini semacam retret seharian, lebih seperti workshop, tujuannya untuk memancing komunikasi antar pasangan. Disebut2 lebih menarik dan interaktif dibanding KPP. Pada prakteknya, si Kokoh ngantuk banget selama beberapa sesi itu. Karena kebanyakan dengerin sharing pasangan yg sudah menikah bertahun2, sambil diselingi dengan menjawab questionnaire yg kemudian dishare dengan pasangan masing2. Pertanyaan2 yg ditanyakan sih sebenarnya sudah pernah dibahas antara gw dan si Kokoh, jadi ya ga ada surprise apa2. Dan alangkah kesalnya si Kokoh pas panitianya senyam senyum bilang kalau sebenarnya Discovery ga diwajibkan, itu cuma teknik marketing supaya banyak yg ikut. Masalahnya Romo lingkungan gw mewajibkan, gimana doonk :|

Urusan minta Romo untuk pimpin pemberkatan juga agak ribet. Gw maunya dengan Romo Heri, tapi susah banget ditemui. Kalau tanya ke sekretariat, jawabannya cuma disuruh ketuk / cek sendiri ke ruangan Romo. Satu hari pas gw berniat nongkrong di depan ruangan Romo sampe ketemu Romo Heri (yg katanya lagi istirahat di kamarnya), si Kokoh mulai gusar dan coba tanya ke Sekretariat. Kali ini diladeni oleh Ibu Siska yg ga pernah kita temui. Beliau baiiikkk banget mau kasih banyak informasi. Ternyata Romo Heri akan pindah tugas tahun depan, jadi gw dikasih beberapa nomor contact Romo lainnya, dikasih masukan tipe2 tiap Romo, kasih tau nomor contact Koster untuk Kapel, sampai nanya progress surat2 yg uda kita siapin. Saat itu juga gw langsung telpon Romo Na dan berhasil minta beliau untuk pimpin pemberkatan gw. Beres! Makasih banyak ibuu..

Weekend kemarin baru aja masukin berkas2 untuk penyelidikan Kanonik. Tinggal tunggu dapat jadwal. Masih ada banyaakk PR lainnya untuk urusan Gereja & Catatan Sipil.


Satu Divisi Creative House
Ruko Prima Ciputat A4-A5, Jl Otista Raya Sasak Tinggi, Ciputat
P: 021 7443917
IG: satudivisi
www.satudivisi.com satudivisi@gmail.com

Istri temennya si Kokoh kerja di Satu Divisi, kebetulan pas lagi ngobrol2 di kondangan, si istri ini nyebut nama Satu Divisi dan langsung gw catat. Setelah follow instagramnya, dekornya bagus2. Langganan ngedekor Chakra Wedding Hall - Serpong. Pas akhirnya gw berniat pengen dekor tema Travelling, langsung kepikiran sama Satu Divisi ini. Karena mereka pernah beberapa kali dekor tema yg gw mau, atau yg tema rustic2 gitu. Minta pricelist utk photo set decor (biasa buat photo booth), ternyata harganya masih terjangkau! Gw bandinginnya sama Angela Decor, masih lebih murah. Cita2 pengen punya pohon maple di dalam ballroom, tapi lumayan juga bo, 1.6jt utk sewa 1 pohon maple. Kebetulan photo set decor Satu Divisi da yg pake pohon, well lebih tepatnya ranting sih, soalnya pohon kurus hahaha!! Tapi gapapa, yg penting judulnya pohon ^^ Sayangnya gw kurang suka sama backdropnya, jadi backdrop bakal upgrade dari venue aja. Beres deh!

Photoshoot Set Décor 2.8jt (2015)
1 Pohon Putih
2x2m Karpet Rumput
1 Sepeda Besi
1 Rak Besi
3 Photo Frame 4R
2 Photo Frame 10R
4 Vintage Books
1 Vintage Typewriter (ditukar Globe)
5 Artificial Flower in Can

2 Vintage Suitcase


Tracy Bridal HouseEh kalo yg ini sih bukan vendor yg baru di-deal hehehe.. Mau update progress aja. 

Kemarin2 main ke Tracy dan pilih gaun penerima angpao. Gw foto beberapa gaun yg sesuai tema gw, akhirnya diputuskan pilih gaun pink muda (yg kiri atas). Masing2 warna ada 4 gaun, ada yg berlengan, ada yg kemben.


Handbouquet dari bridal juga udah pilih. Pas banget tema gw peach-pink-putih, nemu HB carnation peach + baby rose pink + baby's breath putih. Agak ngeri carnationnya melenceng jadi orange sih, tapi bodo ah. Mestinya dapet HB full rose, tapi carnation cantik juga koq ^^


Gaun Bridesmaid nih yg bikin galau campur sedih. Bukan karena gw ga suka, tapi karena BM gw ga suka :( 

Pas gw bilang mau cobain gaun BM, Novella udah bilang kalo pilihannya ga banyak karena lagi banyak yg dipinjam dan blom balik (musim kawin). Ternyata beneran, cuma bisa cobain 4 gaun. Buat gw sih OK karena bahannya masih bagus dan jahitannya rapi. Tapi BM gw ga suka karena menurut dia modelnya jadul dan terlalu terbuka untuk dipakai di gereja.

Gw usulin utk pake bolero putih aja pas di gereja. Atau kapan2 kesana lagi untuk cari model lain. Beberapa hari kemudian BM gw dengan hati2 minta ijin ke gw untuk sewa gaun di luar aja. Dia tunjukin fotonya ke mama, cici, dan temennya pada ga suka. Dia bandingin dengan gaun2 BM masa kini yg warna warni, bahan tulle, dan ada tutup di bahunya. Yaaahh namanya juga BM yg tradisional dari dulu ya cuma 1 dan pake gaun putih. Kalo BM jaman sekarang kan ala bule yg bisa 2-banyak pasang. Konteksnya beda kalee.. Dan beda budget!! Perasaan 2x gw jadi BM ga pernah segitu niatnya deh sampe ga mau pake gaun dr bridal. Ujung2nya dia tunjukin foto sewa gaun di Instagram, yg dia taksir malah gaun 1 shoulder. Lah apa bedanya sama kemben? Sama2 terbuka juga koq :( Dikomporin temen pula, katanya kalo gaun BM ga dipakai kan bisa diganti make up atau yg lainnya. Yeah, coba aja u yg urus wedding sendiri. Udah mumet dengan berbagai macam urusan, trus mendadak mesti nego sama Bridal untuk melas minta ganti gaun BM dg make up atau lainnya. Kayak gw kurang kerjaan aja.



Pas kemarin gw ke bridal lagi, penasaran sama gaun BMnya. Ada 1 yg gw cobain dan gw tunjukin fotonya. Udah pastiin juga ke mbak disana kalau gaunnya bisa dikasih tali renda di kiri kanan, bukan halter neck gitu. Akhirnya BM gw setuju untuk coba gaun itu dulu, siapa tau OK. We'll see... semoga semuanya lancar.