Monday, December 14, 2015

Wedding Preparation Update (H-3 bulan)

3 months to go!!


Kayaknya gw blom update2 lagi yak progress vendor2 apa aja. So far yg uda pernah dibahas kan venue, catering, bridal, jas, undangan, souvenir, photography. Berikut ini sisanya..

Toko Mas Suki - Cikini
Cikini Gold Center Lt Dasar no. 7 Jakarta Pusat
P: 081281489710, 08129132614

Di bulan Oktober tuh gw uda mulai berasa stress karena masih banyak checklist yg blom dikerjain. Untung punya pacar yg pengertian dan praktis, komentar si Kokoh cuma "Yauda pelan2 aja, lihat dulu yg mana yg bisa dikerjain dulu." Akhirnya besok2nya langsung cuss ke Cikini Gold Center untuk cari cincin kawin karena teman gw & si Kokoh pada rekomen cari cincin disini. 

Karena males survey kebanyakan dan banding2in harga, langsung aja samperin 2 toko mas yg sering disebut2 di blog lain (berdasarkan hasil browsing gw yaah). Awalnya gw samperin toko mas Suki, kebetulan lagi sepi. Agak kaget karena etalasenya koq sepi banget, ga banyak yg dipajang. Rupanya kalau sabtu memang sengaja hanya pajang cincin kawin, kalau mau lihat perhiasan lain mesti pas weekday. Ajegile jadi ternyata cincin yg dipajang itu (walopun ga full) semuanya cincin kawin, keder deh pilih2nya. Dari sepi sampe rame, sampe sepi lagi, susah juga yah pilih cincin kawin.

Toko kedua yg kita datangi itu Toko Kenanga, tapi disini nunggu agak lama karena ada 2 pasang capeng yg lamaaa banget liat cincin. Tokonya agak kecil, jadinya kita ga nyaman juga berdiri nunggu, cuma bisa intip2 dari jauh. Pas nanya harga pun jadi ga nyaman, dijawab seadanya aja. Jadi kita putusin untuk pergi aja. Makan di foodcourt sambil menimbang2 contoh foto cincin, setelah makan, kita balik lagi ke Toko Mas Suki. 

Ada 2 model cincin yg bikin kita bingung, si Kokoh suka yg kiri, gw suka yg tengah. Akhirnya ikutin apa kata calon istri, kita deal cincin pilihan gw HAHAHA! Hasil jadinya yg sebelah kanan. Setelah dibandingin lebih teliti sih hasil cincin yg cowo meleset jauh banget dari contoh. Bentuk cincinnya juga siku gitu, ga melengkung seperti contoh. Padahal gw pilih model cincin dr toko, bukan dr luar. Yaahh at least janjinya selesai dalam 3 minggu dan tepat waktu *menghibur diri*

Cincin emas putih 8.29gr, diamond G color 0.05ct, ongkos = 5,195,000
Ukuran cincin Male 12, Female 11





Kapel St. Theresia Lisieux
Gereja Maria Bunda Karmel - Paroki Tomang
Jl. Karmel Raya No. 2, Jakarta Barat

Cita2 pengen merid di Gereja MBK dengan isle-nya yg panjang ga kesampean karena gw mau merid di hari Minggu. Tapi Kapel pun gapapa koq, soalnya gw khawatir ga banyak tamu yg datang ke pemberkatan, alhasil banyak kursi yg terlihat kosong kalau gw merid di Gereja.



Bisa dibilang urusan Gereja ini yg paling susah diantara urusan vendor wedding lainnya. Karena banyak banget dokumen yg mesti disiapkan, banyak langkah2 yg mesti dilakukan. 

Awal2 aja gw uda dibuat nangis karena urusan surat baptis. Karena surat baptis gw hilang, gw ke sekretariat Gereja untuk minta dibuatkan yg baru. Tunggu punya tunggu koq ga dikabarin.. lalu gw datang lagi untuk minta dicarikan surat baptisnya. Sayangnya gw ga ingat nomor buku dan halamannya, jadi petugas sekretariat kesulitan untuk cariin data gw, gw cuma ingat gw dibaptis tanggal 26 November 2011 disana. Dua bulan berlalu tanpa ada harapan.. lalu gw telpon. Seorang ibu yg menjawab telepon, dengan agak ketus dia bilang kalau ga ada info lengkap tentang nomor buku dan halamannya, mereka ga bisa carikan, mereka lagi sibuk dengan yg baptisan paskah. Lah ibuu.. saya kan sudah minta dari 2 bulan yg lalu, masalahnya ketua lingkungannya mau lihat Surat Baptis saya *pake nangis*. Akhirnya beberapa jam kemudian ditelpon balik, katanya uda selesai suratnya. Syukurlaahh!

Mau janjian sama Ketua Lingkungan aja butuh waktu 1 bulan. Karena gw sibuk dg kerjaan, dan juga karena Ketua Lingkungannya pas lagi ke SG lah, ke Surabaya lah. Awalnya petugas Sekretariat bilang mesti dapetin surat pengantar ketua lingkungan dulu sebelum bisa daftarkan nama dan tanggal di MBK. Tapi teman gw yg mau merid tahun depan katanya bisa tag tanggal walau pun belum ada surat2nya. Loh koq gitu? Nice try coba ke sekretariat lagi, ternyata bener donk bisa! Syaratnya mesti bayar lunas uang sumbangan dll dalam 3 hari. Sayang sekali pas lihat jadwal, sudah keburu ada yg tag jam 10 pagi. Jadi gw pilih jam 12 siang. Belakangan gw lihat ada yg tag jam 8 pagi. Berarti hari H gw nanti full shift nih hahahaha..

So far sudah lulus Kursus Persiapan Perkawinan (KPP), dan sudah ikutan Discovery juga. Suka banget sama info dan topik2 yg dibawakan dalam KPP, berguna sekali buat bekal perkawinan nanti. Yg Discovery nih yg kurang. Discovery ini semacam retret seharian, lebih seperti workshop, tujuannya untuk memancing komunikasi antar pasangan. Disebut2 lebih menarik dan interaktif dibanding KPP. Pada prakteknya, si Kokoh ngantuk banget selama beberapa sesi itu. Karena kebanyakan dengerin sharing pasangan yg sudah menikah bertahun2, sambil diselingi dengan menjawab questionnaire yg kemudian dishare dengan pasangan masing2. Pertanyaan2 yg ditanyakan sih sebenarnya sudah pernah dibahas antara gw dan si Kokoh, jadi ya ga ada surprise apa2. Dan alangkah kesalnya si Kokoh pas panitianya senyam senyum bilang kalau sebenarnya Discovery ga diwajibkan, itu cuma teknik marketing supaya banyak yg ikut. Masalahnya Romo lingkungan gw mewajibkan, gimana doonk :|

Urusan minta Romo untuk pimpin pemberkatan juga agak ribet. Gw maunya dengan Romo Heri, tapi susah banget ditemui. Kalau tanya ke sekretariat, jawabannya cuma disuruh ketuk / cek sendiri ke ruangan Romo. Satu hari pas gw berniat nongkrong di depan ruangan Romo sampe ketemu Romo Heri (yg katanya lagi istirahat di kamarnya), si Kokoh mulai gusar dan coba tanya ke Sekretariat. Kali ini diladeni oleh Ibu Siska yg ga pernah kita temui. Beliau baiiikkk banget mau kasih banyak informasi. Ternyata Romo Heri akan pindah tugas tahun depan, jadi gw dikasih beberapa nomor contact Romo lainnya, dikasih masukan tipe2 tiap Romo, kasih tau nomor contact Koster untuk Kapel, sampai nanya progress surat2 yg uda kita siapin. Saat itu juga gw langsung telpon Romo Na dan berhasil minta beliau untuk pimpin pemberkatan gw. Beres! Makasih banyak ibuu..

Weekend kemarin baru aja masukin berkas2 untuk penyelidikan Kanonik. Tinggal tunggu dapat jadwal. Masih ada banyaakk PR lainnya untuk urusan Gereja & Catatan Sipil.


Satu Divisi Creative House
Ruko Prima Ciputat A4-A5, Jl Otista Raya Sasak Tinggi, Ciputat
P: 021 7443917
IG: satudivisi
www.satudivisi.com satudivisi@gmail.com

Istri temennya si Kokoh kerja di Satu Divisi, kebetulan pas lagi ngobrol2 di kondangan, si istri ini nyebut nama Satu Divisi dan langsung gw catat. Setelah follow instagramnya, dekornya bagus2. Langganan ngedekor Chakra Wedding Hall - Serpong. Pas akhirnya gw berniat pengen dekor tema Travelling, langsung kepikiran sama Satu Divisi ini. Karena mereka pernah beberapa kali dekor tema yg gw mau, atau yg tema rustic2 gitu. Minta pricelist utk photo set decor (biasa buat photo booth), ternyata harganya masih terjangkau! Gw bandinginnya sama Angela Decor, masih lebih murah. Cita2 pengen punya pohon maple di dalam ballroom, tapi lumayan juga bo, 1.6jt utk sewa 1 pohon maple. Kebetulan photo set decor Satu Divisi da yg pake pohon, well lebih tepatnya ranting sih, soalnya pohon kurus hahaha!! Tapi gapapa, yg penting judulnya pohon ^^ Sayangnya gw kurang suka sama backdropnya, jadi backdrop bakal upgrade dari venue aja. Beres deh!

Photoshoot Set D├ęcor 2.8jt (2015)
1 Pohon Putih
2x2m Karpet Rumput
1 Sepeda Besi
1 Rak Besi
3 Photo Frame 4R
2 Photo Frame 10R
4 Vintage Books
1 Vintage Typewriter (ditukar Globe)
5 Artificial Flower in Can

2 Vintage Suitcase


Tracy Bridal HouseEh kalo yg ini sih bukan vendor yg baru di-deal hehehe.. Mau update progress aja. 

Kemarin2 main ke Tracy dan pilih gaun penerima angpao. Gw foto beberapa gaun yg sesuai tema gw, akhirnya diputuskan pilih gaun pink muda (yg kiri atas). Masing2 warna ada 4 gaun, ada yg berlengan, ada yg kemben.


Handbouquet dari bridal juga udah pilih. Pas banget tema gw peach-pink-putih, nemu HB carnation peach + baby rose pink + baby's breath putih. Agak ngeri carnationnya melenceng jadi orange sih, tapi bodo ah. Mestinya dapet HB full rose, tapi carnation cantik juga koq ^^


Gaun Bridesmaid nih yg bikin galau campur sedih. Bukan karena gw ga suka, tapi karena BM gw ga suka :( 

Pas gw bilang mau cobain gaun BM, Novella udah bilang kalo pilihannya ga banyak karena lagi banyak yg dipinjam dan blom balik (musim kawin). Ternyata beneran, cuma bisa cobain 4 gaun. Buat gw sih OK karena bahannya masih bagus dan jahitannya rapi. Tapi BM gw ga suka karena menurut dia modelnya jadul dan terlalu terbuka untuk dipakai di gereja.

Gw usulin utk pake bolero putih aja pas di gereja. Atau kapan2 kesana lagi untuk cari model lain. Beberapa hari kemudian BM gw dengan hati2 minta ijin ke gw untuk sewa gaun di luar aja. Dia tunjukin fotonya ke mama, cici, dan temennya pada ga suka. Dia bandingin dengan gaun2 BM masa kini yg warna warni, bahan tulle, dan ada tutup di bahunya. Yaaahh namanya juga BM yg tradisional dari dulu ya cuma 1 dan pake gaun putih. Kalo BM jaman sekarang kan ala bule yg bisa 2-banyak pasang. Konteksnya beda kalee.. Dan beda budget!! Perasaan 2x gw jadi BM ga pernah segitu niatnya deh sampe ga mau pake gaun dr bridal. Ujung2nya dia tunjukin foto sewa gaun di Instagram, yg dia taksir malah gaun 1 shoulder. Lah apa bedanya sama kemben? Sama2 terbuka juga koq :( Dikomporin temen pula, katanya kalo gaun BM ga dipakai kan bisa diganti make up atau yg lainnya. Yeah, coba aja u yg urus wedding sendiri. Udah mumet dengan berbagai macam urusan, trus mendadak mesti nego sama Bridal untuk melas minta ganti gaun BM dg make up atau lainnya. Kayak gw kurang kerjaan aja.



Pas kemarin gw ke bridal lagi, penasaran sama gaun BMnya. Ada 1 yg gw cobain dan gw tunjukin fotonya. Udah pastiin juga ke mbak disana kalau gaunnya bisa dikasih tali renda di kiri kanan, bukan halter neck gitu. Akhirnya BM gw setuju untuk coba gaun itu dulu, siapa tau OK. We'll see... semoga semuanya lancar.